Dengan semakin meningkatnya kebutuhan manusia, maka peran uang dalam kehidupan juga semakin bertambah. Bersamaan dengan hal tersebut, penggunaan ilmu keuangan dalam membantu perencanaan hidup juga ikut makin membesar. Bagi sebagian orang, perencanaan keuangan adalah sesuatu yang bisa menyulitkan dirinya, karena ketidaktahuannya mengenai bidang ini. Berdasar dari masalah tersebut, disinilah peran dari seorang konsultan keuangan diperlukan.

Konsultan keuangan adalah, tugas seorang yang ahli di bidang ekonomi dalam mengurus arus kas masuk dan keluar guna mencapai tujuan-tujuan tertentu. Tidak hanya itu, ibarat seorang dokter yang memeriksa pasiennya, seorang konsultan keuangan juga harus dapat membantu mendeteksi kesehatan keuangan para kliennya, termasuk memberikan solusi mengenai masalah keuangan yang mereka alami. Karena itu, fungsi dari pekerjaan ini adalah untuk membantu klien mencapai target yang diharapkan, baik berupa saran pembelian aset investasi, memberikan gambaran situasi makro pada klien, mempersiapkan masa tua yang bebas dari utang, hidup sejahtera, dan mengajari pengelolaan keuangan yang baik.

Memang, untuk menguasai masalah keuangan secara otodidak, diperlukan waktu yang tidak sedikit karena kita mesti melakukan riset. Namun, selama masih memiliki waktu luang, lebih baik itu semua lakukan sendiri. Khususnya yang berkaitan dengan masalah manajemen keuangan pribadi.

Namun, lain halnya bagi orang-orang yang sudah masuk kategori mapan dari segi usia dan harta. Dengan waktu luang yang mungkin makin sedikit, biasanya mereka membutuhkan bantuan orang lain untuk merencanakan keuangannya. Kalau dalam kondisi seperti ini, peran konsultan keuangan tentu akan sangat bermanfaat. lebih baik perhatikan hal-hal di bawah ini:

1.  Kenali kebutuhan diri sendiri
Sebelum menggunakan jasa perencana keuangan, kenali dulu kebutuhan keuangan dan lihat tujuan penggunaannya. Karena setiap konsultan memiliki spesifikasi sendiri, sehingga sangatlah penting untuk memilih orang yang memiliki latar belakang tepat.

2.  Bicarakan terlebih dulu
Ada baiknya bicarakan dulu penggunaan konsultan keuangan ini pada keluarga sendiri. Sebab pada dasarnya, orang terdekatlah yang lebih mengerti kebutuhan Anda dan orang terdekat dibanding orang lain.

3.  Perhatikan sertifikatnya
Dalam menjalankan tugasnya, biasanya seorang konsultan keuangan sudah memiliki sertifikat dari suatu lembaga keuangan. Karena itulah, pilihlah konsultan yang mendapat sertifikat dari lembaga terpercaya ya.

4.  Lakukan wawancara
Sebelum menjalin kerjasama dengan seorang konsultan keuangan, janganlah ragu untuk melakukan wawancara dengannya. Dari hasil wawancara ini, dia akan memberikan jawaban yang mungkin bisa memberikan gambaran apakah dirinya tepat atau tidak dijadikan perencana keuangan Anda.

 

5.  Tanyakan cara pembayaran
Karena menggunakan jasa seseorang, maka tentunya wajib bagi kita untuk membayar mereka. Cari tahu apakah pembayarannya melalui sistem komisi,flat fee berdasarkan jam kerja, atau melalui persentasi pembagian laba melalui aset yang diinvestasikan.

Namun, tetap saja, meski sudah menggunakan konsultan keuangan, sebaiknya kita juga harus mengetahui kebutuhan paling mendasar diri sendiri. Jangan sampai mereka menjadi mendikte kita karena masalah itu.

Konsultan keuangan, seperti halnya akuntan atau pengacara, harus terakreditasi oleh institusi profesi, seperti Institut Perencana Keuangan Hong Kong dan Asosiasi Perencanaan Keuangan Singapura, misalnya. Institusi-institusi ini menetapkan standar etika profesi dan menyediakan informasi untuk konsumen. Mereka bisa membantu menemukan perencana keuangan paling tepat.

Di beberapa negara, di mana perencanaan keuangan untuk pasar luas baru mulai berkembang, sejumlah konsultan tidak mematok biaya untuk jasa mereka, melainkan meraup komisi dari produk dan layanan yang beli. Kalaupun mereka mematok biaya jasa, besarnya tergantung kompleksitas situasi dan tujuan keuangan. Periksalah lewat institusi profesi, berapa tarif konsultan keuangan yang wajar di kota atau negara.

Terakhir, luangkan waktu untuk mewawancarai beberapa orang konsultan keuangan. Temukan orang yang membuat nyaman berdiskusi dengannya. Pilih orang yang Anda bisa percayai. Lagipula,  akan berbagi dengannya informasi sangat pribadi dan rahasia dan hingga tingkat tertentu, demi membaiknya keuangan saat ini maupun kelak.

Profesi Akuntan Publik adalah salah satu profesi yang ada di Indonesia. Suatu profesi adalah suatu lingkungan pekerjaan dalam masyarakat yang memerlukan syarat-syarat kecakapan dan kewenangan. UU No. 34 tahun 1954 mengatur syarat-syarat kecakapan dan kewenangan setiap orang yang terjun dalam profesi akuntan publik, yaitu:

1.  Akuntan harus sarjana lulusan Fakultas Ekonomi Perguruan Tinggi Negeri atau mempunyai ijazah yang disamakan. Pertimbangan persamaan ini berada di tangan Panitia Ahli Pertimbangan Persamaan Ijazah Akuntan.

2.  Akuntan tersebut harus mendaftar dalam register Negara yang diselenggarakan oleh Departemen Keuangan dan memperoleh izin menggunakan gelar akuntan dari departemen tersebut.

3.  Menjalankan pekerjaan auditor dengan memakai nama kantor akuntan, biro akuntan, atau nama lain yang memuat nama akuntan atau akuntansi hanya diizinkan jika pemimpin kantor atau biro tersebut dipegang oleh seseorang atau beberapa orang akuntan.

Banyak yang memiliki gagasan bahwa konsultasi dalam akuntansi berarti menyediakan solusi pengurangan pajak berdasarkan aturan perpajakan yang sesuai. Manajer proyek perlu keahlian konsultan akuntansi. Deskripsi pekerjaan sering sesuai dengan mereka yang telah berpengetahuan luas keterampilan dalam berbagai aspek dan disiplin.

Mendefinisikan Peran Konsultan sebagai Ahli Akuntansi

Peran Cetified Public Accountants (CPA) hari ini sangat berbeda dari pajak solusi penyedia sederhana sebelumnya. Sedikit yang menyadari bahwa profesi ini telah berubah dalam lingkungan yang sebagian besar dengan komputerisasi. Dengan demikian, ada kebutuhan untuk menentukan jenis layanan yang baik dan diharapkan dari profesional akuntansi.

Pada dasarnya, keterampilan dan kompetensi para CPA biasanya dimanfaatkan untuk tugas manajemen proyek untuk mengembangkan sistem bisnis yang sehat. Tujuannya tidak hanya untuk mengotomatisasi tetapi untuk menciptakan sebuah sistem otomatis yang dapat membawa peningkatan efisiensi dalam operasi bisnis. Pada titik ini, jelas bahwa pekerjaan sebagian besar perlu memberitahukan pengetahuan tentang prosedur akuntansi dan metode, yang programmer gunakan sebagai dasar untuk algoritma.

Berikut adalah beberapa contoh tanggung jawab utama dari CPA dalam kapasitasnya sebagai konsultan:

  • Evaluasi penerapan kebijakan akuntansi teknis dalam kaitannya dengan ukuran dan bisnis klien.

Sebuah contoh yang baik dari kebijakan teknis yang akan tergantung pada sifat, ukuran, dan jenis industri bisnis adalah adopsi POS (Point of Sale) solusi untuk metode perpectual persediaan yang bertentangan dengan persediaan periodik tradisional.

Beberapa pemilik bisnis mungkin menganggap sistem persediaan perpectual sebagai ukuran pengendalian internal definitif dalam mengendalikan barang-barang mereka untuk dijual kembali. Sebelum menyelesaikan keputusan bisnis, tanggung jawab akuntan sebagai penasihat adalah untuk memberikan pemilik dengan pembenaran mengenai kesesuaian atau ketidaksesuaian solusi POS dalam kaitannya dengan alam dan set-up bisnis. Penjelasan harus membicarakan tidak hanya proses mengotomatisasi sistem persediaan tetapi juga pada kemampuan entitas untuk pulih dan keuntungan dari biaya investasi sumber daya lebih dari seluruh sistem pencatatan semua transaksi terkait lainnya pada titik penjualan.

  • Melakukan penilaian terhadap sistem akuntansi yang diusulkan, dalam hal dampak keuangan dan operasional.

Pekerjaan mensyaratkan menguji dampak dan efek dari setiap kebijakan teknis yang diusulkan. Sebagai contoh yang dikutip sebelumnya, penerapan metode persediaan perpetual harus dievaluasi erat terhadap sumber daya klien, kegiatan usaha, tenaga kerja pelengkap, dan faktor-faktor yang sama yang dapat mempengaruhi kemampuannya untuk memenuhi kebutuhan pendapatan ketika beroperasi secara berkelanjutan.

Dalam sebuah perusahaan ritel skala besar, metode persediaan perpectual sangat layak, karena sangat cepat memonitor gerakan barang. Namun, ini akan menunjukkan kemungkinan penurunan atau perpindahan tenaga kerja khususnya di bagian administrasi, karena sistem akan otomatis fungsi perekaman penjualan lainnya yang terkait. Tak perlu dikatakan, pengurangan tenaga kerja harus benar-benar diperhatikan untuk menghindari dampak serius.

  • Memberikan informasi data akuntansi yang diperlukan, laporan yang akan dihasilkan, dan dokumen sumber yang akan diproses dan diakui oleh sistem komputerisasi akuntansi.

CPA memberikan wawasan tentang bagaimana dokumen sumber yang digunakan untuk memberikan data aliran transaksi bisnis. Informasi yang diberikan harus mencakup isu-isu yang berkaitan dengan pemantauan secara real time, fitur kontrol, dan penelusuran transaksi tercatat, termasuk indeks yang berfungsi sebagai link mereka. Aspek lain untuk merekomendasikan adalah soal membatasi ketersediaan data antar pengguna yang berbeda. Tujuan utamanya adalah datang dengan solusi praktis untuk penyimpanan data dan menggunakan mereka untuk tujuan fungsional, reportorial dan audit.

  • Memberikan bantuan dalam menciptakan sistem bisnis keseluruhan yang dilengkapi dengan langkah-langkah pengendalian internal.

Akuntan harus melakukan tes dan analisis yang akan mengidentifikasi titik-titik kritis dalam sistem seluruh bisnis yang sedang dikembangkan untuk klien. Dengan begitu, kelemahan dalam sistem pengendalian intern dapat diidentifikasi pada awal, yang fitur verifikasi built-in akan ditambahkan untuk mengkonfirmasi keabsahan transaksi.

Sebagai contoh metode verifikasi, cek pembuat komputerisasi dikonfigurasi dengan batas emisi untuk pengguna tertentu, dan ini akan membutuhkan password petugas kontrol untuk koreksi kesalahan.

Tanggung jawab dijelaskan adalah contoh umum dari pekerjaan konsultan akuntansi ini. Deskripsi didasarkan pada lingkungan kerja saat ini dan tren bisnis saat ini. Dalam semua fungsi ini, perlu diingat bahwa pengetahuan up-to-date federal, hukum, dan syarat dan peraturan setempat, termasuk yang dikenakan sebagai pajak atau perusahaan pada publik, menambah nilai kualitas keahlian CPA.

 

MITRA KAMI